Review Skywave 125 dari pengguna

klik link ini untuk bookmark halaman ini di [del.icio.us]

Saya akan mencoba berbagi pengalaman saya dengan Skywave saya kepada para pembaca sekalian, sekiranya ada pengalaman yang berbeda atau mungkin ada yang ingin menambahkan, tinggalkan saja pesan anda di komentar Ok! Selamat membaca..


Pengalaman Membeli


Saya beli Skywave Merah hitam ini sekitar 2 minggu yang lalu..tadinya mau beli yang warna item biru.. tapi kurang suka biru belakangnya terlalu banyak, lalu mau yang silver tapi keliatannya biasa aja, lalu setelah lihat yang merah ini mantap banget.. warna merah dan hitamnya metalik.. top deh suzuki kasi warna bukan warna murahan…

Harga Cashnya Rp 13.900.000,- tapi dapet diskon Rp 200.000,- jadi harga bersihnya Rp 13.700.000,- (Harga Bogor)
Bagusnya ngga pakai Inden segala..

Saya udah pake Vario dan Mio sebelumnya tapi Spin belum pernah (karena skywave mesinnya sama dengan spin), makanya saya belum tau sama sekali gimana rasa menungganginya, tetep nekat aja lah beli skywave walaupun harga jualnya nanti katanya bakal jatuh gara-gara merknyaSuzuki. Who CARE! ngga niat untuk dijual lagi dah…
Saya sudah terlanjur kepincut sama bodynya yang enak dilihat, ruang bagasi dibawah jok yang luas banget, dan body panjang tapi cukup gambot..

Waktu motor akan dikirim ke rumah dari dealer, motornya baru dateng dari kiriman pabrik, jadi belum sempet dicek sama dealernya. Pas mau saya test drive dulu sebelum dikirim kerumah kata Ngko-nya ditestnya nanti aja dirumah. Pas dirumah ditest ni mesin kok susah banget dinyalain. kata delivery-man-nya sih karena masih baru. Saya coba terus nyalain dengan choke posisi on akhirnya bisa nyala juga mesinnya. Dipanasin sampe 15 menit lalu coba tutup choke-nya eh mesin malah mati. Intinya mesin ga bisa nyala walaupun kondisi udah panas kalo choke ngga dinyalain. Saya coba jalan, lah knapa agak tersendat2 mesinnya neh.. bete dah motor baru beli udah begene..
lalu saya putuskan untuk balik lagi ke dealernya besoknya untuk dicek karena pada waktu itu udah kesorean jadi bengkel udah tutup.

Besoknya saya bawa ke bengkel di dealer resmi. Setelah dicek didapetin busi kotor, lalu dibersihin aja.. setelah dicoba lagi, kok masalahnya masih ada (ngga mau nyala kalo choke ngga nyala).

Lalu karburator dibuka baru ketawan penyebabnya!
cairan anti karat di karburator kebanyakan, jadi menghambat semburan bensin. Oleh mekaniknya disemprot aja dibersihin, lalu dipasang lagi. Setelah dicoba lagi, baru deh MANTAB!
mekaniknya menjelaskan kalo sebenarnya ini bukan kasus pertama kalinya. Dari pabriknya memang suka kebanyakan ngasi cairan anti karat di dalam karburatornya akhirnya malah nyumbat pembakaran. Biasanya motor-motor yang dateng dari pabrik dicek lagi di dealer, cuma karena kasusnya saya motor baru dateng dari pabrik langsung dikirim ke rumah jadi ngga sempet dicek dulu di dealer. Yah begini lah kalau terburu-buru.

Lalu saya tanya lagi ke mekaniknya, saya pernah baca di tabloid Otomotif katanya ada pernyataan resmi dari suzuki motor indonesia klo beberapa unit Skywave ada yang jarum karburatornya cacat produk, sehingga mesin sering kebanjiran bensin, pihak Suzuki motor akan mengganti sparepart jarum tersebut gratis jika ada complain. pertanyaan saya, ada yang pernah komplain ngga dibengkel ini tentang masalah jarum karburator ini? Kata dia belum ada.

Syukurlah Skywave saya sampai sekarang (udah 380km) ngga ada masalah, lancar-lancar aja, Baik itu mesin tersendat atau bensin banjir ngga pernah ngalamin.

Handling

Masalah Handling Skywave Rajanya!
Ini karena body-nya yang panjang sehingga jarak antara roda depan dan belakang jauh (tidak dekat seperti Vario, Mio Soul, apalagi Mio), shockbreaker belakang sepasang dan juga karena skywave itu berat. Percaya ngga percaya coba aja angkat Skywave dengan cara pegang Handle diatas lampu Rem serasa lagi ngangkat Honda Tiger (yang masih standar) khan??
Menikung dengan posisi miring ngga takut jatuh, stabil banget.
Untuk kestabilan dikecepatan tinggi saya baru berani di 65 – 70 Km/jam karena masih Inreyen motornya.. sayang takut rusak.. nanti setelah servis 500km baru digeber mentok..
Yang jelas motor ngga terasa bergoyang dikecepatan tinggi karena faktor aerodinamis, berat body dan jarak roda tadi.
Jika dibanding dengan Vario dan Mio Soul jauh lebih stabil Skywave jika menikung miring.

Suspensi

Suspensi Skywave MANTAB!
Shockbelakang yang ganda kiri dan kanan menyerap goncangan dengan bagus, walau ada dua tidak membuat jadi keras, sedangkan shockbreaker stabilizer depan juga bagus dalam meredam goncangan.

Mesin

Ke-irit-an Bensin
Mesin 125 cc ini menurut saya sedikit lebih boros dari Vario ya, setelah saya coba ukur (baru sekali sih ngukurnya) didapat untuk 1 liter bensin bisa jalan sampai 35 km… Mungkin karena cc-nya yang lebih besar. (Vario sekitar 107 cc)
Suara Mesin
Untuk suara mesin sama dengan Spin sedikit terdengar berisik (Ya iyalah orang sama persis mesinnya hehe), jika dibandingkan dengan merk lain seperti suara mesin Mio, suara mesin Vario sendiri aja yang beda sendiri (seperti suara kipas pendingin).
Pastinya suara mesin ini ngga ada pengaruhnya kalo dijalan raya, karena ngga kedengeran.
Getaran Mesin
Getaran halus mesin sedikit terasa ditempat duduk dan kaki setir (klo yang ini semua skutik sama menurut saya)
Tarikan
Untuk tarikan awal, saya akui bagusan tarikannya Vario. Kalau Vario tersebar rata disetiap milimeter gas yang diputar, jadi begitu diputar gasnya saat itu juga tarikan maju bisa dirasa sesuai dengan berapa besar gas dibuka.
Kalau Skywave tarikan awalnya kurang rata, jadi ada poin dimana gas diputar (pelan-pelan) motor maju sedikit menyentak, jadi harus ekstra pelan-pelan muternya kalo bener-bener pengen halus. Sayangnya klo jalan macet dimana kondisi Stop and Go ngga bisa ekstra pelan-pelan nekan gasnya, jadi cara menyiasatinya harus gas-rem gas-rem karena engine break skywave yang kurang begitu kerasa juga.
Engine Break
Jika dibandingkan Vario, masih lebih kerasa Engine Breaknya Vario. Skywave lebih loss. Terlebih sewaktu putaran mesin rendah banget itu bener-bener ngga ada engine break-nya mungkin karena beltnya ngga nyantol diputeran rendah.
Top Speed
Walau saya belum nyoba top speed sampe berapa (karena masih Inreyen), tapi saya pernah ngadu cepet dijalan lurus waktu saya masih pakai Vario dengan orang yang pakai Skywave dan saya ketinggalan. Karena pada waktu itu Vario saya udah goyang-goyang jadi ngga bisa lebih cepet lagi dari 85km/jam. (mungkin karena waktu itu ban depan Vario saya udah rada gundul plus benjol-benjol hehe)

Faktor Ergonomis
Mencuci motor
Skywave lebih mudah untuk dibersihkan (dicuci) dibandingkan mencuci motor laki-laki atau motor bebek, tapi jika dibandingkan dengan mencuci Mio atau Vario tentunya lebih mudah kedua skutik ini. Bagian yang sulit dijangkau untuk dibersihkan adalah bagian shock bagian kiri, CVT dan air filter yang diatasnya, bagian diantara roda belakang dan mesin juga susah karena celahnya kecil sekali.
Mengganti Ban Dalam
Untuk mengganti ban dalam roda depan tidak ada yang membedakan dengan motor lain, hanya saja untuk mengganti ban dalam roda belakang ini sama repotnya dengan Yamaha Nouvo. Untuk mencopot ban belakang harus mencopot knalpot dahulu, lalu shockbreaker sebelah kanan, lalu swing arm sebelah kanan juga. kurang lebih skrup yang harus diputar2 untuk mencopotnya itu sekitar 5 atau lebih. Susahnya kalau tiba-tiba ban bocor, lalu pergi ke tukang tambal ban, tidak semua mau menambal ban-nya alasannya ngga ada alatnya. Sebetulnya mereka ngga mau repot harus megang knalpot yang panas buat dicopot lalu mutar-mutar skrup yang banyak.
Oleh sebab itu saya mengakalinya dengan langsung memasang Ban Tubeless baik depan maupun belakang. Yang depan 80/80 yang belakang 90/80. Ngga mau gede-gede karena terlalu pas, ruangnya ngga banyak.
Akomodasi
Ini faktor yang paling besar dalam menentukan untuk membeli skutik ini. Bagasi dibawah Jok muat satu helm full face. Ada kontrapment khusus selain bagasi tadi untuk tempat tool box. Cara membuka jok cukup dengan memasukkan kunci di tempat kunci starter lalu menekannya ke kanan. Fitur ini sama dengan fitur skutiknya Kymco.
Di bawah stang ada pengait yang cukup kuat dan panjang jadi jika menggantungkan plastik belanjaan disini tidak mudah untuk slip dan jatuh. Saat ini yang saya tahu dari motor yang dijual di Indonesia baru Kawasaki ZX130 saja yang bagasinya luas juga (karena tangki bensinnya dibawah stang).

KESIMPULAN

Skywave sangat cocok bagi anda yang sering bawa banyak barang, karena bagasinya yang luas. Jika pun ternyata masih kurang luas, anda bisa memasang Box Givi/ kappa/ Korea(Core) Motor dibelakang skutik anda seperti saya. Untuk kenyamanan berkendara tentunya sangat nyaman karena kestabilannya dan shockbreaker yang empuk. Lebih nyaman untuk perjalanan jauh. Untuk kondisi jalan yang macet harus siap gas-rem, karena engine breaknya yang kurang begitu terasa, jadi kadang ngeloyor.

36 Tanggapan to “Review Skywave 125 dari pengguna”

  1. aku mau beli suzuki skywave soalnya oke bangeeeeet………………suzuki maju teruuuuuus…

  2. hmm…..bli juga dehh…….🙂

  3. aku dah beli suzuki skywave kemarin
    tp bingung cara ganti ban belakangnya……

  4. Untuk Bro “4w@_Q” > memang agak ribet si bro nggantinya, soalnya pertama harus harus mencopot knalpot dahulu, lalu shockbreaker sebelah kanan, lalu swing arm sebelah kanan juga. kurang lebih skrup yang harus diputar2 untuk mencopotnya itu sekitar 5 atau lebih. Mending langsung diganti ban tubeless aja.. hehe.. met nikmatin skutik barunya yah!

  5. kalo menurut saya sebagai pengguna Yamaha Nouvo Sporty Edition (2004), fitur yg ada pada Skywave sudah ada semua di Nouvo semenjak edisi awal. segala kelebihan dan kekurangannya sama semua, memang kalo dari ukuran mesin sih nouvo yg cuma 115cc sih kalah dibanding skywave 125cc, tapi sekarang sih udah banyak paket Bore-Up yg bisa naekin sampe 135 – 150cc. jadi niat saya semula yg kepingin ganti tunggangan akhirnya malah mendingan bore-up aja si bLUE nOUVO.

  6. saya juga beli skywave feb 2008 sampai sekarang gak ada masalah tetap maknyuus…

    cuma ganti ban tubeless ukuran std & ganti pilot jet 15 punya spin (stdnya 12,5)…top speed masih bisa 120km/j…

    cobain trik tsb deh…

  7. saya juga pengguna skywave… NR2 dunk yang lebih minimalis
    kenapa ya kalo motor nanjak ada suara ngorok apa yang lain juga ngalamin..
    nanya lagi… cakram belakang bisa gak di aplikasi di skywave?

    eh buat pecinta skywave pole bodinya biar gak baret >>>> he7x

  8. To Bro Opik thanks ya tipsnya ntar ane coba deh…
    To Bro rauf13 karakter mesin skywave sama spin memang kayak gitu, pas mesin kerjanya lebih berat biasanya suka bunyi gitu.. misalnya pas tarikan awal, ataw pas digas spontan, atau pas nanjak..
    cakram belakang menurut ane sih bisa2 aja tapi sepertinya bisanya untuk modifan yang dipasang dideket cvt (sebelah kiri ban), kalo yang disebelah deket knalpot pasti mentok, itu menurut ane lhoo…

  9. bro gw lagi rada2 bingung nih mau ganti ban pake tubeless, soalnya kalo ganti ban kasian tukang tambalnya bakal keringetan bgt… ada yg punya info ban tubeless buat SW ngga? soalnya selama ini gw cm taunya swallow doang, soalnya ringnya 16.. Masa sih cuma satu merk aja… kita kan harus pilah dulu sebelum pilih… kalo ada yg tau boleh email gw di wdanianto@yahoo.com. Thx ya semua aku tunggu infonya…

  10. iya fren kemrn skywave gw ban belakang kena paku n bocor tapi org bengkel ban nya kesulitan mau ngelepas as roda rodanya, ada yang tau ngk caranya ? thanks…..

  11. Klo saya waktu beli ban tubeless kemarin dikasih pilihan ada battlax dan irc.. tapi saya pilih swalow aja karena sejak pakai tiger, dan vario sebelum skywave udah pakai swalow atau deli tire.. dan alasan lain yaitu harganya lebih ekonomis hehehe.. tapi karakter bannya karetnya agak keras menurut saya..

  12. Kalo nyopot as roda sih belum pernah dicoba sendiri… tapi kalo ngeliat tukang pasang pan dulu, itu ya harus dicopot semua dari knalpot sampe swing arm sebelah kanan dan per suspensi kanan.. baru bisa dikeluarin deh ban dalemnya..

  13. wah..ane naksir skywave nih, mo gantiin mio..
    mio ane 1 liter kena sekitar 40 km, ternyata skywave lebih boros yah..
    jadi bingung..

  14. nanya donk, kalo mo ganti ban tubeles dimana yah? apa bisa langsunng minta ganti di dealernya? please advise, thx

  15. mamank becak Says:

    @ dimdim

    ganti dealer kudu bayar lagi. paling di beres cuma bantu bongkar knalpot. setelah itu urusan pasang ban baru yg tubless mending di bawa ke toko ban (alatnya lbh canggih n ga ngerusak velg) sekalian isi NItrogen.

    Saiya kemaren juga baru beli SW. masih kenyees2 warna item.
    mau ganti gan juga pake battlax ajalah BT39ss, mahal sih emang tp kayanya lbh worthed drpd pake merk lain.

  16. top speed skywave ane nyampe 115an…
    hampir 120 kalo tu trek masih panjang…
    and trek yang wa pek soekarno hatta bandung tuh…
    skywave wa pernah di bawa lari sama FU nyaris aja tuh FU di sabet ma Skywave wa,,,
    tu FU nafasnya dah mentok…
    tapi tu skywave ketahan ma truk yang boyot…
    yah otomatis gas gw kurangin…
    yah sebagai tranmisi yang manual pasti nafas akan terasa ngisi cepet…
    dan kalo mao balap ma FU sareng Skywave…
    Mangga wantun balap ayeuna mah…
    soalna Skywave wa udah di bore nyampe kira” 160 ccan
    hehe…
    yah nyedot banget tuh bensin tapi gpa lah…
    buat nyabet ninja 2 tax…
    hehe…

  17. Wudduh.. kang Blue_Sky.. 160cc mah pantes aja atuh kang bisa ngebalap satria FU.. hehe.. cuma ga kebayang aja kang si skywave minumnya kaya gimana.. standar aja doyan minum.. =D

  18. @ dimdim: setuju gw sama kata bro mamank becak.. di tempat lw beli ban aja, sambil pinter2nya nego jadi ga usah bayar biaya pasang lagi hehe..
    btw gw alhamdulillah neh udah setaun ga pernah sekalipun ban gw bocor pake delitire/ swallow.. (untung ga pnah ketemu paku hihi)..

  19. bro semua,mau tny donk..gw mo ganti ban tubless utk skywave gw..ukuran ban yg standard brp ya utk depan blakang…ada tmn blg utk depan pake 80/90, dan belakang pake 90/100.. menurut bro semua gmana? butuh saran nih…
    pemakaiannya utk sehari2 aja, ga utk macem2, apalagi kebut2an n rebah2an..secara gw orgnya ga berani ngebut2..hehehe..

  20. kayak gw aja bro settingannya.. depan 80/80 belakang 90/80… sehari2 pas banget…

  21. modifikasinya keren abis,,,

    ngiler gan ane.

    yamaha-vixion.blogspot.com

  22. ah!!!!! masa
    kayanya g gitu deh

  23. thanks alot reviewnya bro…
    sgt bermanfaat🙂

  24. Harga ban tubeless battlax39ss buat skywave berape ya harganye ?

  25. Halo Mas,
    Mau nanya nih, kalau kita udah beli ban tubelessnya, masangnya di mana ya? Ada yang bilang di toko ban. Toko ban mobil atau gimana ya

    Oh ya, saya di jakarta selatan, ada saran lokasi pembelian dan pemasangan ban yang bagus?🙂

  26. mau nanya dong om, saya punya skywave udah sekitar 10 bulan…
    bengkel yg pas buat bore up skywave dmn sih ? saya tinggal di daerah jakarta timur, jadi klo ada yg tau, tolong infonya ya (sekitar jakarta)
    thanks

  27. Untuk bro semua kalau mau ganti ban….ukuran depan 90/80 belakang 100/80 swallao pas ga usah di modif lagi

  28. salam kenal.
    setelah pasang box, apakah kapasitas penumpang jadi berkurang ? maksudnya jadi lebih sempit dari sebelum pasang box.

    mohon pencerahannya ya

    thanks

  29. Ada yang tau harga segitiga skywave?sama stangnya?
    motor saya jatuh nie, thx…

  30. @ fajar

    saya baru pindahin box kappa 42 dari scorpio ke skywave. pakenya bracket yang paten. ngak ganggu jok koq. aman…

    problemnya, box saya kan ada LEDnya. nah LED ini ngak bisa nyala (di rem) kalo lampu motor dinyalain (malam hari). kalo lampu motor ngak dinyalain, LED berfungsi normal (nyala bersamaan dengan tekanan rem).

    ada yg bisa bantu?

  31. Skywave_std Says:

    Kmaren pagi gw ngrasa ada yg aneh sm sw gw. Motor ndut2an larinya. Jalan rata tapi koq rasany kaya lewat polisi tidur. Semalem dicek ternyata ban belakang benjol..
    Parah dah padahal baru 9 bulan umur nih motor.
    Kalo soal mesin sih ga ada masalah, cuma kadang2 suka keluar bunyi aneh dari kipas. Kadang ada kadang ngga.. Ada yg pnah punya masalah yang sama kaya gw ?

  32. didit P.G Says:

    aku sdh pk SW 2 taon n da ganti ban pk tubless dpn 90/80 swllow n blkang 100/80 excedera jln normal2 aja ea pk box e52 n side box jd makin berat kl dikendarai,tkg parkir blg ni mtr paling berat didunia haa..haa. u tarikan bener2 mantabbb!!,ga nyesel dah beli SW.

  33. Gw baru beli sw seken 2007 enakn gk cape makenya tapi nggak ada yang bisa ngakalin minumnya dia pake shell ntng banget tarikannya.jadi kepengen ganti ban tubles ngeri kalo bocor soalnya sering dipake istri ngantor

  34. gw punya sw dah 2 taon – tunggangan setia untuk acara keluarga – anak istri dan belanjaan bulanan ikut semua – hahaha
    (harian masih pk motor batangan aja – saking sayangnya ma sw)
    mesin halus smulus bodynya – pilot jet dah pake punya spin, kayanya lebih responsif , kalo ban blakang bisa 100/80 gw jg mau-ah (thanks sharing nya)

  35. bikin review perbandingan suzuki skywave dan suzuki hayate dong bangg….keren banget reviewnya😄

  36. amien hidayat Says:

    sudah 3 tauhun saya pakai skywave, 3 kali mudik lebaran pp. motornya sangat stabil dan nyaman,, pokoknya is the best..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: